Beginilah Setelah 5 Tahun Kami Menikah

Hari ini tepat lima tahun lalu kami menikah, dengan dinikahkan sendiri oleh kakak saya tercinta -cieeh- kami berdua akhirnya sah dan halal buat pegang-pegangan, haha. Lima tahun ini memang bukan waktu yang singkat. Selama lima tahun menikah ini banyak banget hal yang ter-unlock dari pasangan. Ya namanya juga hidup berasma pasti ketahuan lah sifat-sifat aslinya yang bahkan gak diketahui oleh orang tuanya sendiri, hihi.

Masih Romantis


Awal-awal menikah, suami masih sering membuatkan saya puisi yang di publish di blognya. Eh kok lama-lama udah jarang banget. Bahkan diminta bikin puisi aja tetep gak dibikinin. Ternyata romantisme kami sudah berubah haluan, haha. Bukan lagi yang bikin puisi romantis atau apa tapi berubah jadi jemurin baju tanpa diminta, hahaha. Ini sungguh romantis saudara-saudara! Absurd ‘kan? Hahaha.

Ya bagi saya jemurin baju tanpa diminta itu sangat romantis, lebih romantis dari pada dibikinin puisi. Karena ya tahu sendirilah kebanyakan laki-laki itu malas bantuin istri dan menganggap kerjaan rumah itu tugas istri. Padahal ya gak juga dong. Dan meski suami dinyinyirin tetangga tetep aja tuh gak membuat suami kapok untuk jemur baju, hihi.

Tetep Gak Bisa Makan Sendiri


Dari awal menikah, saya dan suami memang sering makan sepiring berdua. Karena awalnya biar gak banyak cucian piring sih, hehe. Tapi lama kelamaan saya malah gak bisa makan ketika sendirian. Sedikit apa pun makanan yang saya ambil pasti gak abis. Efeknya saya sering kena sakit maag kalau suami pergi seharian di luar. Apalagi saya sering memutuskan untuk gak makan kalau suami di luar rumah. Dan ini memang sulit banget untuk diubah.

Susah Ditinggal Walau Sehari


Tahun ini memang saya harus menyesuaikan diri karena suami yang biasanya kerja di rumah harus sering ke luar rumah. Awalnya berat banget tiap kali suami mau keluar rumah, apalagi dari pagi sampai sore. Sampai melow seharian gak bisa ngapa-ngapain karena kangen, koyol kan? Tapi sekarang sih mendingan, meski tetep aja suka ngirim chat teror, “Kapan pulang?” Hahaha.

Entah mengapa, ditinggal sehari “ngantor” itu rasanya gak enak banget. Mungkin karena terbiasa, ketika kangen, tinggal datengin suami, peluk-peluk. Lah ini kangen gak bisa meluk. Cuma bisa chat, itu aja kadang dibales, kadang lama banget balesnya. Tapi mau bagaimana lagi, namanya hidup gak bisa begitu-begitu aja. Pasti ada tantangannya.

Masih Aja Ngambekan


Kami berdua ternyata masih saja suka ngambek. Haha. Sungguh penyakit yang gak tahu kapan sembuhnya. Tapi ya memang begitu, pernikahan tanpa ngambek itu rasanya kurang seru, hehe. Meski memang sih intensitas ngambeknya mulai mereda. Tapi tetep aja sih ngambek itu gak enak. Bikin gak mood ngapa-ngapain.

Sudah Jarang Ngomong Terbaik

Tahu sendiri dong, perempuan itu sering banget ngomong kebalik-balik. Iya tapi enggak, enggak tapi iya. Dari awal nikah, suami sudah membiasakan saya untuk bicara dengan benar. Kalau saya bicara kebalik-balik suami hanya akan memahami sesuai dengan yang saya katakan. Akhirnya capelah kalau kayak gini. Jadi sekarang sudah lebih sering ngomong yang bener. Tapi lucunya, justru suami yang kalau ngomong kebalik, haha. Sampai saya harus memastikan berkali-kali.

Lucu aja sih, suami yang ngajarin saya supaya bicara gak kebalik, ini malah penyakitnya pindah ke suami, haha. Dan kerasa banget, kalau ngomong kebalik-balik itu bikin bingung. Makanya kapok, sebisa mungkin bicara yang bener, biar gak bingung. Toh jadi lebih mudah untuk dipahami kan? Gak bikin masalah juga.

 

Dan masih banyak lagi hal yang terjadi selama lima tahun ini. Ah cuma males nulisnya, haha.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *